Bagaimana Anda Dapat Mengenali Suatu Larutan Bersifat Asam Atau Basa? | SIMAK.CO.ID

Bagaimana Anda Dapat Mengenali Suatu Larutan Bersifat Asam Atau Basa?

Hello Sobat MalangStore! Pada artikel ini, kita akan membahas tentang bagaimana cara mengenali suatu larutan bersifat asam atau basa.

Secara umum, kita dapat mengenali suatu larutan bersifat asam atau basa dengan menggunakan indikator asam-basa. Indikator asam-basa adalah senyawa yang dapat mengubah warna ketika terdapat perubahan pH pada larutan.

Perbandingan Layanan Indikator Asam-Basa

Berikut adalah beberapa layanan indikator asam-basa dan perbandingannya:

Nama Kelebihan Kekurangan
Indikator Kertas Lakmus Murah dan mudah digunakan Tidak memberikan pH larutan secara spesifik
Indikator Fenolftalein Dapat memberikan pH larutan secara spesifik Tidak dapat digunakan pada larutan asam kuat dan basa kuat
Indikator Metil Jingga Dapat memberikan pH larutan secara spesifik Tidak dapat digunakan pada larutan asam kuat dan basa kuat

Cara Mengenali Suatu Larutan Bersifat Asam atau Basa

1. Menggunakan Kertas Lakmus

Caranya adalah dengan meneteskan larutan pada kertas lakmus merah atau biru. Jika kertas lakmus merah menjadi biru, maka larutan bersifat basa. Sebaliknya, jika kertas lakmus biru menjadi merah, maka larutan bersifat asam.

2. Menggunakan Indikator Fenolftalein

Caranya adalah dengan menambahkan beberapa tetes indikator fenolftalein ke dalam larutan. Jika larutan menjadi merah muda, maka larutan bersifat basa. Namun, jika larutan tetap tidak berwarna atau berwarna bening, maka larutan bersifat asam.

3. Menggunakan Indikator Metil Jingga

Caranya adalah dengan menambahkan beberapa tetes indikator metil jingga ke dalam larutan. Jika larutan menjadi kuning, maka larutan bersifat asam. Namun, jika larutan menjadi jingga atau merah, maka larutan bersifat basa.

READ MORE  Cara Membuat Garis Untuk Kolom Atau Baris Di Microsoft Excel

Demikianlah cara mengenali suatu larutan bersifat asam atau basa dengan menggunakan indikator asam-basa. Jangan lupa untuk selalu berhati-hati dan mengikuti petunjuk yang tertera pada label indikator saat menggunakannya. Semoga bermanfaat!

“Untuk mengenali suatu larutan bersifat asam atau basa, kita dapat menggunakan indikator asam-basa yang dapat mengubah warna ketika terdapat perubahan pH pada larutan.”

FAQ

  1. Apakah indikator asam-basa dapat digunakan pada larutan yang beracun?
    Sebaiknya tidak, karena indikator asam-basa dapat terkontaminasi oleh zat beracun yang terkandung dalam larutan tersebut.
  2. Apakah indikator asam-basa dapat digunakan pada larutan yang berwarna?
    Tidak disarankan, karena warna larutan dapat mempengaruhi hasil pengamatan warna indikator asam-basa.
  3. Apakah indikator asam-basa dapat digunakan pada larutan yang sangat pekat?
    Tidak disarankan, karena indikator asam-basa dapat terlalu terlarut dalam larutan yang sangat pekat sehingga sulit dilihat perubahan warnanya.

Kesimpulan

Demikian penjelasan dari kami tentang bagaimana cara mengenali suatu larutan bersifat asam atau basa. Apabila ada pertanyaan silahkan berkomentar di bawah ya! Terimakasih dan sampai jumpa kembali di artikel menarik lainnya.

Tinggalkan komentar